UMKM DIY siap Go Internasional Melalui ASEAN Tourism Forum ATF 2023

ASEAN Tourism Forum (ATF) menjadi kesempatan emas bagi pelaku UMKM di DIY untuk meningkatkan potensi penjualan produk. Selain sebagai ajang promosi hasil komoditas, pelaku UMKM pun bisa menjadi salah satu daya dukung bagi sektor lain untuk bertumbuh bersama.

Siwi menyebutkan, menyambut ATF 2023 ini pihaknya telah memberi ruang bagi para pelaku UMKM untuk turut serta mempromosikan produknya. UMKM bersanding dengan pariwisata dipastikan mampu memimpin pertumbuhan perekonomian. Pada ATF 2023 nanti, Siwi menyebutkan, telah memberikan wadah untuk UMKM tampil dan meningkatkan omzet penjualan dengan kualitas produk yang terjamin.

“Tentunya seluruh produk yang disediakan di ATF mendatang sudah melalui proses kurasi dari kami, kontinuitas produk, keunikan, kualitas, dan ciri khas Jogja menjadi syarat untuk ikut andil di booth ATF, selain itu kami juga berharap untuk menjadikan ATF ini tidak hanya sebagai ajang promosi tetapi juga edukasi bagi semua pihak,” ucap Siwi.

Wadah untuk penjualan UMKM berupa Hall A di JEC yang sudah memasukkan setidaknya 110 kios, yang disediakan oleh Pemda. Selain itu sarana ongkir gratis juga disediakan. “Kami berharap komitmen dari masyarakat untuk menjadi tuan rumah yang baik,” tutur Siwi.

Siwi mengungkapkan, pada jangka panjang, ada 6 aspek yang perlu difokuskan untuk meningkatkan UMKM DIY. SDM, infrastruktur, manajemen yang ter-integrasi (dari segi keuangan dan pengelolaan), pasar, dan yang terakhir adalah dukungan dari masyarakat.

Menimpali penjelasan Siwi, Eko Suwanto mengatakan UMKM di DIY sudah memiliki kualitas yang sangat baik. Lebih dari itu Eko memfokuskan aspek kerja sama yang akan dibawakan oleh ajang ATF mendatang.

“Manfaatkan ATF itu sebagai forum lobi dan negosiasi untuk membangun kerja sama (UMKM) di berbagai bidang, seperti kerja sama risetnya, kerja sama produksinya, ekspor impornya, karena eman-eman kalau forum sebesar ini sebatas jadi pameran aja,” ungkap Eko.

Selain itu Eko juga menegaskan bahwa infrastruktur DIY juga masih perlu optimisasi untuk mendukung peningkatan UMKM-nya. Pernyataan tersebut merujuk pada terbatasnya pilihan direct flight dari luar negeri menuju Yogyakarta yang secara langsung juga mengurangi potensi penjualan UMKM.

“Saya harap melalui ATF besok bisalah me-lobi delegasi negara lain untuk mengadakan penerbangan langsung ke YIA,” timpal Eko.

Eko menjelaskan, ATF merupakan forum tingkat internasional sudah bisa dipastikan akan mendatangkan berbagai tamu mancanegara. Berbagai delegasi dari negara anggota ATF serta beberapa delegasi lain dari negara-negara seperti Cina, India, Jepang, Rusia, Korea Selatan akan hadir di DIY. Kedatangan tamu internasional bisa juga dilihat sebagai peluang bisnis yang terbuka lebar. Hal tersebut tidak boleh disia-siakan oleh DIY dalam hal  promosi UMKM


APMIKIMMDO menghadiri undangan FGD oleh Kementerian Luar Negeri di Bogor. 22 Juli 2024

Pada Tanggal 22 Juli 2024 Pengurus Apmikimmdo mengahadiri Rapat Kerja Setnas ASEAN dan Focus Group Discussion ...

Know More

Tri Kolaborasi KBRI Atase Perdagangan Canberra (Australia), Dinas Koperasi UKM DIY dan APMIKIMMDO Yogyakarta

Bulan bersinar pada malam hari di tenggara Keraton Sri Sultan Hamengkubuwono IX.  Sabtu penuh sukacita ta...

Know More

Pertemuan Pengurus DPP APMIKIMMDO dengan ATASE di Manila Filipina

Pada Tangga 19 Juli 2024 Pengurus DPP APMIKIMMDO melakukan pertemuan dengan ATASE di Manila Filipina dari jam ...

Know More

Kolaborasi KBRI Atase Perdagangan Philipina dan APMIKIMMDO Yogyakarta

Matahari terbit di puncak Gunung Merapi Yogya. Jumat pagi jam 10 waktu Indonesia telah terjalin kolaborasi ant...

Know More

APMIKIMMDO DPC KOTA TANGERANG MELAKSANAKAN AUDIENSI DENGAN PERINDAGKOP

Pada Tanggal 15 Juli 2024 Apmikimmdo DPC Kota Tangerang melakukan audiensi dengan Dinas Perdagangan Perindustr...

Know More

WAWANCARA KETUA UMUM APMIKIMMDO DENGAN PIMPINAN REDAKSI SOKOGURU IBU ROSI

Pada Tanggal 11 Juli 2024 Ketua Umum APMIKIMMDO Dr. Laurensius Manurung, SE., M.M sedang melakukan wawancara d...

Know More